Bahu Membahu Kejar Hortikultura Naik Tiga Kali Lipat

METRO DEPOK – Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) menggelar rapat Sinkronisasi Pelaksanaan Program peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Hortikultura 2020, Selasa (28/1). Kegiatan ini dilakukan dalam rangka membangun koordinasi ke seluruh stakeholder Kementan hingga ke tingkat daerah dalam rangka mendongkrak ekspor komoditas hortikultura.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menargetkan peningkatan ekspor hortikultura sampai tiga kali lipat. Hal ini diyakini akan tercapai karena hortikultura adalah salah satu andalan komoditas pertanian Indonesia. Produksi sayur, buah tropis Indonesia memiliki kekhasan dibanding negara-negara lain.

“Ini menjadi ruang gerak kita untuk melakukan upaya-upaya ekspor. Banyak sayur dan buah yang dibutuhkan dunia, bahkan manggis misalnya. Dunia membutuhkan itu. Selain itu tentunya intervensi hortikultura adalah termasuk kepada tanaman obat-obatan. Itu yang akan kita tuju besok. Rapat koordinasi dan konsultasi yang dilakukan sekarang ini adalah untuk membangun itu. Perlu dibuat konsepsi dan mapping yang tepat terhadap poin-poin yang harus dilakukan,” papar Syahrul.

Menurut mantan Gubernur Sulawesi Selatan itu, awal tahun 2020 ini dibutuhkan lompatan yang cepat untuk melaksanakan kegiatan sehingga berdampak signifikan pada peningkatan produktivitas.

“Kita menetapkan target peningkatan produksi komoditas utama sebanyak 7 persen per tahun, gerakan tiga kali lipat ekspor (GraTIEks) hingga tahun 2024, serapan KUR sektor pertanian sebesar Rp 50 triliun per tahun. Khusus untuk Hortikultura target serapan KUR senilai 6,39 T,” katanya

Ia menambahkan untuk mewujudkan pertanian modern, ada empat aspek yang perlu dijadikan fokus perhatian. Pertama, peningkatan produksi dan produktivitas melalui gerakan nasional peningkatan produktivitas dan produksi komoditas pertanian serta peningkatan kapasitas SDM pertanian;

Kedua, menurunkan biaya pertanian menuju pertanian berbiaya rendah melalui peningkatan efisiensi dan pengembangan kawasan berbasis korporasi, selanjutnya Ketiga, pengembangan dan penerapan mekanisasi serta akselerasi pemanfaatan inovasi teknologi;

Keempat adalah ekspansi pertanian melalui perluasan pemanfaatan lahan termasuk lahan rawa dan sub optimal lainnya serta penyediaan air (irigasi, embung, dan bangunan air lainnya).

SYL lantas membahas ihwal penggolongan kawasan pertanian dalam tiga kelompok. Yakni kawasan utama, kawasan andalan dan kawasan pengembangan. Dia berharap  pembangunan hortikultura menjadi efektif, yakni
tercipta klaster usaha yang menerapkan sistem budidaya yang efisien, modern, maju sehinga dihasilkan produk berdaya saing.

“Manfaatkan inovasi teknologi budidaya hingga pasca panen secara baik untuk terwujudnya sistem pertanian ramah lingkungan dan menuju zero waste farming system ,” beber dia.

Untuk mendukung akselerasi ekspor, lanjut Syahrul, perlu dilakukan kegiatan off-farm termasuk pasca panen dan pengolahan agar sesuai dengan tuntutan pasar baik dalam negeri maupun ekspor. Caranya tidak lain dengan memperhatikan aspek jaminan mutu produk.

“Semua target tersebut, tentu saja Kementerian Pertanian tidak berdiri sendiri. Peran saudaraku di berbagai daerah tentunya sangat besar. Oleh karena itu, kita perlu menyatukan langkah secara bersama untuk mencapai tujuan peningkatan kesejahtaraan masyarakat petani dan kedaulatan bangsa Indonesia yang kita cinta,” bebernya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *